(0)


Bisnis.com, JAKARTA– Pengembang PT Indra Megah Makmur yang tengah membangun kondotel Aston di Ciloto, Cianjur, Jawa Barat sejak pertengahan 2018 kini sudah memasuki tahap topping off atau tutup atap, dengan demikian, pembangunan Aston Ciloto tersebut sudah mencapai 40%.

Direktur Pemasaran PT Indra Megah Makmur Fritz Bonar Panggabean mengatakan, dana yang dianggarkan untuk membangun kondotel yang terdiri atas 205 unit kamar dan 6 villa itu sebesar Rp250 miliar.

“Kondotel ini diharapkan akan menjadi destinasi baru di kawasan puncak untuk market middle-up, serta juga bisa menjadi sarana investasi yang menarik,” kata Fritz kepada Bisnis, Jumat (4/10).

Adapun, rencananya, kamar yang disewakan akan dibanderol mulai dari Rp1,3 juta per malam, sedangkan untuk villa akan disewakan mulai dari harga Rp3 juta per malam.

Selain itu, Aston Ciloto juga memberikan kesempatan bagi yang tertarik berinvestasi jangka panjang. Dari 205 unit yang ada, 140-an di antaranya dapat dimiliki dengan harga mulai dari Rp1,8 miliar – Rp2 miliar, dan saat ini 113 di antaranya sudah terjual.

“Saat ini penjualannya sudah mencapai 40% dan keuntungan yang didapat macam-macam, imbal hasilnya sendiri bisa 10% - 15% per tahun, kemudian dapat voucher menginap, dan bisa ada kenaikan harga misal di hold dan dijual lagi lima tahun mendatang,” jelas Fritz.

Menurutnya, Puncak menjadi pilihan lokasinya lantaran sudah menjadi tujuan liburan utama orang Jakarta, selain Bandung, Anyer, dan Carita.

“Puncak itu tidak pernah kehilangan pesonanya, meski memang mungkin perlu ada sejumlah perbaikan infrastruktur. Ada 30.000 kendaraan lebih tiap weekend yang melintasi Puncak. Di sisi lain hotel bintang 4 itu jarang, kalau melihat tetangga-tentangga kami, dia okupansinya tinggi, jadi kami optimistis tahun ini bisa sold out,” sambungnya.

Fritz juga menjelaskan, Aston Ciloto diperkirakan sudah bisa mulai beroperasi sebelum atau setelah lebaran 2020 mendatang, agar bisa menyerap wisatawan yang liburan di hari raya,


Sumber : ekonomi.bisnis.com


Baca Artikel Terkait
Berita Terkini | 17 Maret 2020
Dampak Corona, Pengembang Khawatir Daya Beli MBR Menurun
Bisnis.com, JAKARTA - Himpunan Pengembang Permukiman dan Perumahan Rakyat mencemakan risiko penurunan daya beli masyarakat berpenghasilan rendah  sebagai imbas dari sentimen virus corona atau Covid-19.Virus jenis baru itu terus meluas di Indonesia dan dinilai dapat mengganggu perekonomian Tanah Air, termasuk mempengaruhi daya beli kalangan MBR terhadap permintaan properti bersubsidi jikaBaca Selengkapnya
Berita Terkini | 17 Maret 2020
Pasar Properti Lesu, Perbankan Diminta Tetap Beri Dukungan
Bisnis.com, JAKARTA - Pengembang berharap agar perbankan tak menurunkan porsi kredit untuk sektor properti karena dikhawatirkan hanya akan memperparah kondisi pasar properti yang saat ini masih belum pulih.Hal ini disampaikan oleh Sekretaris Jenderal Asosiasi Pengembang Perumahan Dan Permukiman Seluruh Indonesia (Apersi) Daniel Djumali. Dia mengatakan bahwa ada beberapa masalah yangBaca Selengkapnya
Berita Terkini | 17 Maret 2020
Perumahan Segmen Menengah Lebih Aman untuk NPL Perbankan
Bisnis.com, JAKARTA - Rasio kredit bermasalah perbankan meningkat dan sektor properti dianggap menjadi salah satu penyebabnya. Namun, persoalan itu sebenarnya bisa dikurangi jika semakin banyak pengembang yang membangun rumah untuk kelas menengah. Vice President Coldwell Banker Commercial Dani Indra Bhatara mengatakan bahwa apabila kenaikan rasio kredit bermasalah atau non-performing loan (NPL)Baca Selengkapnya