(0)


KOMPAS.com – Memasuki bulan April ini, cuaca tidak menentu terjadi di berbagai wilayah Indonesia. Kadang matahari bersinar terik, tetapi kadang hujan turun dengan derasnya.

Bahkan dalam beberapa bulan terakhir, sering kali hujan deras disertai angin kencang yang bisa mengakibatkan banjir dan kebocoran atap rumah.

Maka dari itu, perlu usaha ekstra untuk mewaspadai efek hujan terhadap kebocoran yang bisa terjadi di atap rumah yang kita tinggali.

Berikut ini beberapa cara mencegahnya yang dihimpun dari berbagai sumber:

1. Kemiringan genteng

Perhatikan kemiringan genteng rumah sejak awal dibangun. Sudut kemiringan genteng yang ideal adalah 30 derajat agar air hujan bisa langsung mengalir ke bawah dan tidak tergenang di atap rumah.

Dengan begitu, air tidak merembes dan mengakibatkan kebocoran. Kemiringan itu juga tidak boleh berlebihan karena genteng akan mudah merosot yang tentunya akan memberi akses air masuk ke rumah.

2. Pemasangan genteng

Perhatikan pula sambungan antar-genteng apakah sudah tertutup rapat atau tidak. Sebab, jika masih ada celah akan berpotensi menimbulkan kebocoran.

Segeralah mengganti genteng yang ditemui mengalami kerusakan atau keretakan. Usaha awal yang bisa dilakukan untuk mengatasi genteng retak yaitu menambalnya dengan kawat kasa dan lapisan cat anti-air atau waterproof.

Periksa juga kemungkinan plafon yang lembab di dalam rumah karena lama-kelamaan akan lapuk dan roboh.

Selain itu, kalau dibiarkan terus-menerus, akan menjadi makanan rayap karena menyukai material berbahan kayu yang basah.

3. Pilihan material

Pemilihan material atap merupakan faktor penting yang memengaruhi kebocoran atap. Atap berbahan seperti asbes, semen fiber, dan seng antikarat dinilai lebih baik dibanding material seperti genteng tanah liat, genteng beton, keramik, dan kayu sirap.

Sebab, bahan asbes dan semacamnya itu memiliki tingkat kemiringan yang lebih bagus sehingga air bisa mengalir dengan lancar.

4. Hindari rembesan air

Akses masuknya air ke dalam rumah juga bisa melalui dinding. Maka dari itu, periksa pemasangan talang air di atap rumah sudah dilakukan dengan baik sehingga air tidak turun merembes ke dinding.

Cara mencegah air merembes lewat dinding juga bisa dengan melapisinya menggunakan cat anti-air sehingga air tidak mudah masuk dan membuat dinding tidak gampang terkelupas.

5. Akses pintu dan jendela

Hujan deras yang disertai angin kencang memungkinkan air masuk tidak hanya lewat atap dan dinding rumah, tetapi juga melalui pintu dan jendela karena ada lubang kecil yang menjadi celah masuknya air.

Untuk itu, usahakan pintu dan jendela yang memiliki akses langsung ke luar rumah terlindungi atap yang cukup lebar sehingga air hujan tidak mudah masuk.


Sumber : properti.kompas.com


Baca Artikel Terkait
Info Terbaru | 25 November 2019
Hati-hati, 5 Bahaya Mengintai Anda di Kamar Mandi
KOMPAS.com - Aktivitas Mandi, Cuci, Kakus (MCK) adalah kebutuhan biologis manusia yang dilakukan secara rutin. Di rumah, tempat untuk melakukan kegiatan tersebut adalah di kamar mandi. Kamar mandi juga menjadi tempat yang bisa membuat penghuninya merasa tenang, rileks, bahkan terkadang mendapat inspirasi tentang sesuatu hal. Pendek kata, kamarBaca Selengkapnya
Info Terbaru | 18 November 2019
Orangtua, Ini Desain Kamar yang Cocok untuk Remaja Anda!
KOMPAS.com - Apakah Anda sedang mencari ide desain kamar anak remaja? Ketika anak beranjak dewasa, kebutuhannya yang tak kalah penting adalah kamar tidur yang menyenangkan. Bagi mereka, kamar tidur bukanlah sekadar tempat untuk tidur, melainkan tempat terbaik untuk melarikan diri dari hiruk pikuk dunia yang penuh tuntutan dan aturan. KarenaBaca Selengkapnya
Info Terbaru | 18 November 2019
Pasang "Skylight" di Rumah, Perlu atau Tidak
KOMPAS.com - Ketika berbicara pencahayaan, ada dua sumber cahaya utama yang menerangi tempat tinggal Anda. Pertama adalah sumber cahaya artifisial yakni berbagai jenis lampu dan yang kedua adalah sumber cahaya alami yang berasal dari sinar matahari. Cahaya matahari masuk melalui jendela-jendela yang dipasang di rumah. Preferensi penerangan pemilikBaca Selengkapnya