(0)


Program Inklusi Keuangan - Ayo ke Bank
Program Promo | 16 Oktober 2018
The Consultative Group to Assist the Poor (CGAP-GPFI) mendefinisikan inklusif keuangan adalah suatu kondisi dimana semua orang berusia kerja mampu mendapatkan akses yang efektif terhadap kredit, tabungan, sistem pembayaran dan asuransi dari seluruh penyedia layanan finansial. Akses yang efektif juga termasuk layanan yang nyaman dan bertanggung jawab, pada harga yang terjangkau untuk masyarakat dan berkelanjutan untuk penyedia. Diharapkan pada akhirnya, masyarakat dapat memanfaatkan layanan finansial yang formal daripada layanan finansial yang informal.

Bank Indonesia (BI) membuat sebuah kebijakan untuk meningkatkan inklusif finansial yang disebut dengan : kebijakan keuangan inklusif. Kebijakan tersebut berbentuk pendalaman layanan keuangan (financial service deepening) yang menyasar orang-orang kelas menengah bawah. Jadi layanan keuangan di Indonesia tidak hanya untuk kelas menengah atas, tetapi juga kelas menengah bawah. Setiap Warga Negara Indonesia berhak untuk mendapatkan kemudahan akses terhadap produk finansial. Bank Indonesia memiliki sebuah indeks yang bertujuan untuk mengukur tingkat inklusif keuangan yang disebut degan IKI – Indeks Inklusif Keuangan. IKI terdiri dari tiga variabel utama yaitu : akses (access), penggunaan (usage) dan kualitas (quality).

Dilansir dari website resmi Bank Indonesia, kondisi inklusif keuangan  diharapkan dapat memberikan manfaat sebagai berikut:
  1. Meningkatkan efisiensi ekonomi.
  2. Mendukung stabilitas sistem keuangan.
  3. Mengurangi shadow bankingatau irresponsible finance.
  4. Mendukung pendalaman pasar keuangan.
  5. Memberikan potensi pasar baru bagi perbankan.
  6. Mendukung peningkatan Human Development Index(HDI) Indonesia.
  7. Berkontribusi positif terhadap pertumbuhan ekonomi lokal dan nasional yang sustain dan berkelanjutan.
  8. Mengurangi kesenjangan (inequality) dan rigiditas low income trap, sehingga dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat yang pada akhirnya berujung pada penurunan tingkat kemiskinan

Strategi yang digunakan oleh Bank Indonesia untuk meningkatkan keuangan inklusif adalah SNKI – Strategi Nasional Keuangan Inklusif yang terdiri dari 6 pilar. Keenam pilar tersebut adalah:
Edukasi Keuangan : memberikan pengetahuan dan kesadaran tentang ragam produk dan jasa keuangan, pengetahuan dan kesadaran tentang risiko terkait dengan produk keuangan, perlindungan nasabah dan keterampilan mengelola keuangan.
Fasilitas Keuangan Publik : memberikan subsidi dan bantuan nasional, pemverdayaan masyarakat dan pemberdayaan UMKM.
Pemetaan Informasi Keuangan : pemetaan dilakukan dengan meningkatkan kapasitas, sistem jaminan alternatif, penyediaan layanan kredit yang lebih sederhana dan identifikasi nasabah potensial.
Kebijakan / Peraturan yang Mendukung : membuat kebijakan mendorong sosialisasi produk jasa keuangan yang sesuai dengan kebutuhan masyarakat, menyusun skema produk yang sesuai dengan kebutuhan masyarakat, mendorong perubahan ketentuan dengan tetap memperhatikan prinsip kehati-hatian secara proporsional, menyusun peraturan mekanisme penyaluran dana bantuan melalui perbankan, memperkuat landasan hukum untuk meningkatkan perlindungan konsumen jasa keuangan dan menyusun kajian yang berkaitan dengan keuangan inklusif untuk menentukan arah kebijakan secara berkelanjutan.
Fasilitas Intermediasi & Saluran Distribusi dengan memfasilitasi forum intermediasi dengan mempertemukan lembaga keuangan dengan kelompok masyarakat produktif (layak dan unbanked) untuk mengatasi masalah informasi yang asimetris, peningkatan kerjasama antar lembaga keuangan untuk meningkatkan skala usaha, dan eksplorasi berbagai kemungkinan produk, layanan, jasa dan saluran distribusi inovatif dengan tetap memberikan perhatian pada prinsip kehati-hatian.
Perlindungan Konsumen dengan melakukan transparansi produk, penanganan keluhan nasabah, mediasi, dan edukasi konsumen.

Mengapa Anda Perlu Literasi Keuangan

Literasi keuangan (financial literacy) adalah hal penting yang seharusnya dimiliki oleh setiap orang. Seseorang dengan literasi keuangan yang baik (well literate), akan mampu melihat uang dengan sudut pandang yang berbeda dan memiliki kendali atas kondisi keuangannya. Orang tersebut akan tahu apa yang harus dilakukan dengan uang yang sedang dimiliki, akan dimiliki dan bagaimana cara memanfaatkan uang agar dirinya tidak diperbudak oleh uang.

Sumber : finansialku.com

Baca Artikel Terkait
Program Promo | 28 Januari 2019
Program KARBOL (Kredit Agunan Rumah untuk Belanja Online)
Kredit Agunan Rumah untuk Belanja Online (KARBOL) merupakan Program khusus kerjasama dengan Blibli.com yang diberikan kepada Debitur eksisting Bank BTN yang ingin melakukan Top Up kredit untuk berbelanja di Blibli.com yang bisa digunakan untuk membeli barang-barang home living, elektronik, gadget, mobil, motor, serta travelling. Loading...SYARAT & KETENTUAN PROGRAMKARBOL (KREDIT AGUNAN RUMAHBaca Selengkapnya
Program Promo | 1 November 2018
Program Kado Akhir Tahun KPR BTN 2018
Dalam rangka menyambut akhir tahun 2018, Bank BTN mengadakan program "Kado Akhir Tahun KPR BTN 2018". Program Akhir Tahun KPR BTN 2018 merupakan program yang memberikan kemudahan serta keringanan dalam untuk konsumen dalam memiliki hunian impiannya.Berikut penjelasan detailnya :Nama Program:"Kado Akhir Tahun KPR BTN 2018"Peruntukkan:- KPR BTN Platinum (Readystock/Indent/Second)- KPA BTNBaca Selengkapnya
Program Promo | 16 Oktober 2018
Program Inklusi Keuangan - Ayo ke Bank
The Consultative Group to Assist the Poor (CGAP-GPFI) mendefinisikan inklusif keuangan adalah suatu kondisi dimana semua orang berusia kerja mampu mendapatkan akses yang efektif terhadap kredit, tabungan, sistem pembayaran dan asuransi dari seluruh penyedia layanan finansial. Akses yang efektif juga termasuk layanan yang nyaman dan bertanggung jawab, pada harga yangBaca Selengkapnya