(0)

Properti Sentul Terdongkrak Kereta Ringan
Berita Terkini | 15 April 2019

Bisnis.com, JAKARTA--Pembangunan kereta ringan LRT diyakini bakal mempercepat pertumbuhan kawasan Sentul dan sekaligus menggerakkan banyak investasi baru di kawasan di Bogor tersebut. kawasan Sentul menuju Jakarta hanya membutuhkan waktu tempuh sekitar 45 menit.

Dengan hadirnya jaringan transportasi berbasis massal dan akses jalan tol menjadikan Sentul dan Bogor semakin terbuka dan mudah dijangkau dari berbagai penjuru.

Hingga saat ini sudah banyak hunian yang terbangun di kawasan Sentul. Salah satunya yakni apartemen Opus Park yang dikembangkan oleh PT Izumi Sentul Realty, yang merupakan perusahaan Joint Venture (JV) PT Sentul City Tbk. (BKSL), Sumitomo Corporation dan Hankyu Hanshin Properties Corporation dari Jepang, di Central Business Distric (CBD) Kota Mandiri (township) Sentul City seluas 7,8 hektare, di Jl MH Thamrin, Sentul City, Bogor. 

Associate Director Sales & Marketing PT Sentul City Tbk., Kelvin Octavianus mengatakan bahwa kawasan Sentul yang memiliki lingkungan yang sehat  menjadi daya tarik untuk tinggal.

“Apartemen Opus Park seharga hanya Rp17 juta per meter persegi pun memiliki banyak keunggulan. Mereka (konsumen) ingin tinggal di Sentul City yang memiliki lingkungan sehat sekaligus berinvestasi. Apalagi kawasan Sentul City sudah dan akan terus dibangun berbagai fasilitas sehingga tidak perlu keluar kawasan untuk memenuhi berbagai kebutuhan hidup,” ujarnya dari keterangan resmi Minggu (14/4/2019).

Selain itu, nantinya Opus Park akan dilengkapi dengan 88 fasilitas premium, dan akan bersebelahan AEON Mall yang rencananya akan mulai beroperasi pada kuartal III-2019.

"Kami mengembangkan apartemen Opus Park berkualitas Jepang yang memiliki banyak keunggulan yang kami tujukan untuk pasangan keluarga baru, business professional, dan mereka yang mencari kualitas hidup yang lebih tinggi di daerah yang masih asri, " ujar Ricky Kinanto Teh, Direktur Utama PT Izumi Sentul Realty.

Adapun Gapura Prima Group juga memanfaatkan peluang potensial di Bogor. Pada 2019 ini, pengembang proyek properti tersebut telah membangun tiga proyeknya di Bogor. Yakni Bukit Cimanggu City, Grand Park Valley, serta Bhuvana di Ciawi, Bogor.

Adapun sejak dibuka penjualannya, Condotel Bhuvana telah terjual sebanyak 70 persen. Condotel Bhuvana Horison seluas 2,1 hektare ini  memiliki 270 unit dengan 47 unit vila.  Di setiap unit vila, memiliki fasilitas kolam renang pribadi dengan ukuran 36 meter persegi.

Arvin F. Islandar selaku Managing director. Gapura Prima Group Tbk. mengatakan bahwa terdapat peningkatan yang cukup signifikan pada penjualan properti di Bogor.

“Peningkatan properti di Bogor sangat signifikan, yang membeli pun rata-rata masyarakat yang berasal dari Jakarta dan sekitarnya. Sebelumnya, saat trying market kami konsepkan Bhuvana sebagai apartemen, namun ternyata minat pasar banyak yang lebih suka Bhuvana berkonsep condotel, akhirnya Bhuvana terbangun dengan konsep Condotel sebanyak 270 unit,” tuturnya.


Sumber : ekonomi.bisnis.com


Baca Artikel Terkait
Berita Terkini | 22 Juli 2019
Hanya 18 Bank Pelaksana Ini Sukses Salurkan FLPP di Atas 50%
Bisnis.com, JAKARTABank penyalur dana fasilitas likuiditas pembiayaan perumahan yang berhasil menyalurkan dana tersebut di atas 50 persen berpeluang memperoleh relokasi kuota dari bank pelaksana lain yang pencapaiannya yang minim.Plt Direktur Utama Pusat Pengelolaan Dana Pembiayaan Perumahan (PPDPP) Monhilal mengatakan bahwa bank pelaksana yang masih minim penyalurannya, kuota dana subsidinya dapatBaca Selengkapnya
Berita Terkini | 22 Juli 2019
Pasar Properti Semester Ini Akan Lebih Baik daripada Sebelumnya
Bisnis.com, JAKARTA — Satu pengembang mengatakan bahwa pasar properti pada semester kedua secara keseluruhan akan jauh lebih baik dibandingkan dengan semester pertama tahun ini."Likuiditas membaik, oversupply akan semakin terserap pasar, serta ekonomi diperkirakan tumbuh lebih baik," ujar Direktur Ciputra Group Harun Hajadi kepada Bisnis Minggu (21//7/2019).Harun berharap agar kebangkitan pasarBaca Selengkapnya
Berita Terkini | 22 Juli 2019
Suku Bunga BI Turun, Ini Dampaknya ke KPR
Bisnis.com, JAKARTA – Bank Indonesia baru baru ini menurunkan suku bunga acuannya sebanya 25 basis poin dari 6 persen menjadi 5,75 persen. Lalu, apa saja dampaknya bagi industri properti dalam jangka pendek dan jangka panjang?Vice President Coldwell Banker Dani Indra Bhatara mengatakan bahwa untuk jangka pendek kemungkinan belum akan adaBaca Selengkapnya